Rabu, 08 September 2010

Kesialan saya di kelas baru

(Kelas baru gue, kelas X4. Huh, kenapa ya kalo gue berhubungan dengan angka 4 pasti gue selalu sial? Emang sesuai dengan filosofi warga Jepang, angka “4″ dan “9″ tidak disukai, sehingga sering tidak ada nomer kamar “4″ dan “9″. “4″ dibaca “shi” yang sama bunyinya dengan yang berarti “mati”, sedang “9″ dibaca “ku”, yang sama bunyinya dengan yang berarti “kurushii/sengsara.)

Eh sumpah ya, gue nggak nyangka kalo mereka tuh muna banget! Yoloh, di sekolah kalo didepan gue mereka baik dan bersikap biasa aja. Tapi setelah gue liat kata-kata yang ditulisnya di message facebook, subhanallah.. Ternyata sikap seseorang dapat ditebak melalui wajahnya dan kebiasaannya sehari-hari!

Gile, gue ngomongin orang! Tapi mau gimana lagi? Gue kan lagi nggak puasa, hohoho, jadi nggak akan membatalkan! (gimana mau batal? emang udah batal kok! dasar goblok!) Yah, gue akan cerita ke kalian pembaca blog saya, daripada nanti saya digrepe-grepe trus dipalak minta dibacain -_- Oya, semua nama disini gue samarin untuk mencegah hal-hal yang tak diinginkan, tapi lokasi tempatnya bener)

Ini berawal ketika gue sama anak-anak lain lagi bukber (buka puasa bersama) pada tanggal 01 September lalu. Gue, yang saat itu sebagai kacung pemoto (bahasa gaulnya: potograper amatir) lagi motoin anak-anak. Lalu foto tersebut gue simpen di folder bernama KESEMPATAN (singkatan dari KElas SEpuluh eMPAT tapi gue nggak tau apa kata yang cocok buat AN-nya!) di hape butut gue. Lalu temen gue si Nanda, bilang ke gue kalo nama kesempatan itu jelek dan gak bermutu! Si Nanda juga ngusulin nama kelas kita ini pake bahasa asing (bahasa jepang, emang yg ngusulin gue sih). Yaudah, gue ganti aja. Dari situ, gue memunculkan ide untuk membuat sebuah kenangan jika kita kelas 11 nanti, yaitu jaket almamater atau kerennya ALMET.

Gue baru ngomongin ke Nanda tentang jaket ini, dan dia sejutu eh setuju sama ide gue. Dari sinilah gue bakal tau kalo akan terjadi masalah ini. Gue kirim ide gila gue ini lewat message facebook temen-temen sekelas yang gue kenal (di fb yah). Jadi, satu pesan untuk semua orang. Nah, disini banyak kontroversinya! Ada yang setuju, ada yang ragu nanti gak dipake, ada yang nggak mau. Yah, gue sih masih memaklumi kalo ini mendadak. Tapi setelah itu, makin banyak yang ngebales dengan isi yang gak bener. Gue kan ngirim pesan ke mereka, supaya mereka bisa saling share atau tuker pendapat sama anak-anak lainnya. Lalu, salah satu temen (atau musuh yaa?) sekelas gue, namanya Iis, ngebales kalo gue tuh banyak banget ngebacot! Waw, jelas sekali ini mengundang tanya di pikiran gue. Masa iya sih? Emang gue ngebacot apaan yak?

Oya, setelah dia ngebales gitu, ada dua orang lagi yang setuju dengan pendapatnya, yaitu Tya dan Putra. Wew, gue kaget banget ngeliat mereka ngomongin gue dibelakng gue! Jelas gue emosi, gue nggak nyangka aja kalo orang yang gue kenal sebagai anak baik-baik di kelas, ternyata bersikap begitu sama gue! Gue gak bisa diem aja, gue merasa harga diri gue diinjek-injek sama mereka!

Lalu, dengan bantuan sahabat terbaik gue, Billa, gue ngebales pesan mereka dengan bahasa yang sopan. Beberapa menit kemudian si Tya ngebales pesan gue. Katanya gue duluan yang ngajak ribut. Adududuuuh, harusnya gue yang nanya! Lo pada kan ngomongin gue duluan, berarti kalian dong yang mulai? Dasar, bisanya cuma lempar batu sembunyi tangan doang! Akhirnya dengan sabar dan hati yang tabah, gue diamkan saja pesan mereka, lalu gue hapus pesan tadi dan gue laporkan sebagai spam. Hahah, dasar..

Hem, tapi gue masih nggak nyangka aja loh mereka bisa begitu. Ternyata bener yah, apa kata pepatah : Jangan menilai dari kulit luarnya, lihat dari hatinya. Gue pikir mereka baik, tenyata nggak sebaik yang gue liat dari "kulit" mereka. Huuh, pada akhirnya gue tau juga sifat asli mereka. Heheh, bagi yang baca, kejadian ini dapat kalian ambil hikmahnya! Horeeee *apasih*

Tapi tapiiii, ini kan udah mau lebaran, gue tau semua orang nggak boleh nyimpen rasa kesel atau dendam atau apapun sama orang lain. Kita boleh aja sebel sama seseorang, tapi nggak setelah kita di hari raya idul fitri, dimana semua orang mensucikan hati. Gue ragu, kalo udah lebaran, apa iya mereka masih nyimpen rasa kesel sama gue?
Only God knows what will happen later. Let the God who returned all their deeds, because God knows what is the best for me, his servants.

Salam Idul Fitri!
(gue minta maap yah, kalo ada kata yang salah jangan disimpen di hati. Tolong bukakakn pintu maap yang sebesar-besarnya. Thanks!)

0 komentar:

Posting Komentar

Rabu, 08 September 2010

Kesialan saya di kelas baru

Diposting oleh Fitria Amanda Putri di Rabu, September 08, 2010
Reaksi: 
(Kelas baru gue, kelas X4. Huh, kenapa ya kalo gue berhubungan dengan angka 4 pasti gue selalu sial? Emang sesuai dengan filosofi warga Jepang, angka “4″ dan “9″ tidak disukai, sehingga sering tidak ada nomer kamar “4″ dan “9″. “4″ dibaca “shi” yang sama bunyinya dengan yang berarti “mati”, sedang “9″ dibaca “ku”, yang sama bunyinya dengan yang berarti “kurushii/sengsara.)

Eh sumpah ya, gue nggak nyangka kalo mereka tuh muna banget! Yoloh, di sekolah kalo didepan gue mereka baik dan bersikap biasa aja. Tapi setelah gue liat kata-kata yang ditulisnya di message facebook, subhanallah.. Ternyata sikap seseorang dapat ditebak melalui wajahnya dan kebiasaannya sehari-hari!

Gile, gue ngomongin orang! Tapi mau gimana lagi? Gue kan lagi nggak puasa, hohoho, jadi nggak akan membatalkan! (gimana mau batal? emang udah batal kok! dasar goblok!) Yah, gue akan cerita ke kalian pembaca blog saya, daripada nanti saya digrepe-grepe trus dipalak minta dibacain -_- Oya, semua nama disini gue samarin untuk mencegah hal-hal yang tak diinginkan, tapi lokasi tempatnya bener)

Ini berawal ketika gue sama anak-anak lain lagi bukber (buka puasa bersama) pada tanggal 01 September lalu. Gue, yang saat itu sebagai kacung pemoto (bahasa gaulnya: potograper amatir) lagi motoin anak-anak. Lalu foto tersebut gue simpen di folder bernama KESEMPATAN (singkatan dari KElas SEpuluh eMPAT tapi gue nggak tau apa kata yang cocok buat AN-nya!) di hape butut gue. Lalu temen gue si Nanda, bilang ke gue kalo nama kesempatan itu jelek dan gak bermutu! Si Nanda juga ngusulin nama kelas kita ini pake bahasa asing (bahasa jepang, emang yg ngusulin gue sih). Yaudah, gue ganti aja. Dari situ, gue memunculkan ide untuk membuat sebuah kenangan jika kita kelas 11 nanti, yaitu jaket almamater atau kerennya ALMET.

Gue baru ngomongin ke Nanda tentang jaket ini, dan dia sejutu eh setuju sama ide gue. Dari sinilah gue bakal tau kalo akan terjadi masalah ini. Gue kirim ide gila gue ini lewat message facebook temen-temen sekelas yang gue kenal (di fb yah). Jadi, satu pesan untuk semua orang. Nah, disini banyak kontroversinya! Ada yang setuju, ada yang ragu nanti gak dipake, ada yang nggak mau. Yah, gue sih masih memaklumi kalo ini mendadak. Tapi setelah itu, makin banyak yang ngebales dengan isi yang gak bener. Gue kan ngirim pesan ke mereka, supaya mereka bisa saling share atau tuker pendapat sama anak-anak lainnya. Lalu, salah satu temen (atau musuh yaa?) sekelas gue, namanya Iis, ngebales kalo gue tuh banyak banget ngebacot! Waw, jelas sekali ini mengundang tanya di pikiran gue. Masa iya sih? Emang gue ngebacot apaan yak?

Oya, setelah dia ngebales gitu, ada dua orang lagi yang setuju dengan pendapatnya, yaitu Tya dan Putra. Wew, gue kaget banget ngeliat mereka ngomongin gue dibelakng gue! Jelas gue emosi, gue nggak nyangka aja kalo orang yang gue kenal sebagai anak baik-baik di kelas, ternyata bersikap begitu sama gue! Gue gak bisa diem aja, gue merasa harga diri gue diinjek-injek sama mereka!

Lalu, dengan bantuan sahabat terbaik gue, Billa, gue ngebales pesan mereka dengan bahasa yang sopan. Beberapa menit kemudian si Tya ngebales pesan gue. Katanya gue duluan yang ngajak ribut. Adududuuuh, harusnya gue yang nanya! Lo pada kan ngomongin gue duluan, berarti kalian dong yang mulai? Dasar, bisanya cuma lempar batu sembunyi tangan doang! Akhirnya dengan sabar dan hati yang tabah, gue diamkan saja pesan mereka, lalu gue hapus pesan tadi dan gue laporkan sebagai spam. Hahah, dasar..

Hem, tapi gue masih nggak nyangka aja loh mereka bisa begitu. Ternyata bener yah, apa kata pepatah : Jangan menilai dari kulit luarnya, lihat dari hatinya. Gue pikir mereka baik, tenyata nggak sebaik yang gue liat dari "kulit" mereka. Huuh, pada akhirnya gue tau juga sifat asli mereka. Heheh, bagi yang baca, kejadian ini dapat kalian ambil hikmahnya! Horeeee *apasih*

Tapi tapiiii, ini kan udah mau lebaran, gue tau semua orang nggak boleh nyimpen rasa kesel atau dendam atau apapun sama orang lain. Kita boleh aja sebel sama seseorang, tapi nggak setelah kita di hari raya idul fitri, dimana semua orang mensucikan hati. Gue ragu, kalo udah lebaran, apa iya mereka masih nyimpen rasa kesel sama gue?
Only God knows what will happen later. Let the God who returned all their deeds, because God knows what is the best for me, his servants.

Salam Idul Fitri!
(gue minta maap yah, kalo ada kata yang salah jangan disimpen di hati. Tolong bukakakn pintu maap yang sebesar-besarnya. Thanks!)

0 komentar on "Kesialan saya di kelas baru"

Posting Komentar